Perpuluhan, WAJIBkah?

User Rating:  / 2
PoorBest 

 

Rencana lnjil dalam menyokong pekerjaan Allah untuk mengkhotbahkan lnjil yang kekal adalah melalui persepuluhan dan persembahan umat-Nya. Dasar Alkitabiah untuk pengembalian persepuluhan dan persembahan dapat ditemukan dalam referensi berikut: Im. 27:30; Mal. 33-12; Mat. 23:23; 1 Kor. 9:9-14; 2 Kor. 9:6-15. Sistem persepuluhan dan persembahan ini dimaksudkan untuk mengingatkan satu kebenaran besar kepada pikiran mereka-bahwa Allah adalah sumber dari segala berkat, kepada-Nyalah rasa syukur manusia harus disampaikan atas segala pemberian-pemberian yang baik dari pemeliharaan-Nya.

 

"Persepuluhan dan persembahan kepada Allah adalah suatu pengakuan akan kekuasaan-Nya atas kita melalui penciptaan, dan itu juga merupakan suatu pengakuan akan kekuasaan-Nya melalui penebusan. Karena semua kekuatan kita berasal dari Kristus, maka persepuluhan dan persembahan itu harus dikembalikan kepada Allah. Keduanya selamanya mengingatkan kita akan klaim penebusan, yang merupakan klaim terbesar, dan yang mencakup semua yang lain. Realisasi korban yang menggantikan kita harus selamanya segar dalam pikiran kita dan harus selalu memberikan suatu pengaruh atas pikiran dan rencana-rencana kita.  Persepuluhan itu kudus, dipisahkan oleh Allah bagi diri-Nya. Ini harus dibawa ke perbendaharaan-Nya untuk digunakan menyokong para pekerja lnjil dalam pekerjaan mereka. Ia telah memberikan kepada kita sebuah rencana untuk meningkatkan jumlah yang cukup untuk menjalankan kegiatan. Rencana Allah dalam sistem persepuluhan itu indah dalam kesederhanaan dan kesamaannya. Semua orang dapat melaksanakannya dengan iman dan keberanian, karena itu berasal dari Allah. Di dalamnya tergabung kesederhanaan dan kegunaan, dan itu tidak sulit untuk dipahami dan dilaksanakan. Semua dapat merasakan bahwa mereka dapat melakukan suatu bagian dalam memajukan pekerjaan penyelamatan yang mulia. Semua orang, baik pria, wanita, dan orang muda boleh menjadi bendaharawan bagi Tuhan dan boleh menjadi agen untuk memenuhi tuntutan perbendaharaan. Rasul berkata: 'Hendaklah kamu masing-masing-sesuai dengan apa yang kamu peroleh-menyisihkan

 

Dengan mengakui rencana Alkitab dan tuntutan kudus sebagai anak-anak Allah dan anggota tubuh-Nya, seluruh jemaat didorong untuk mengembalikan persepuluhan dengan setia (sepersepuluh dari pendapatan atau gaji mereka) ke dalam perbendaharaan Gereja, untuk menyokong para pekerja dan untuk memenuhi pengeluaran dalam menjalankan pekerjaan Allah dalam lingkup tanggung jawab dan kegiatan mereka masing-masing. Aspek keuangan dan usaha dari pekerjaan itu sangatlah penting. Hal itu tidak dapat dipisahkan dari penyampaian kabar keselamatan: bahkan merupakan bagian mendasar dari penyampaian kabar keselamatan. Rencana keuangan gereja menyokong tujuan yang lebih besar daripada yang nampak dalam laporan keuangan dan statistiknya. Pengaturan itu lebih daripada suatu cara untuk mengumpulkan dan membagikan dana. Di bawah pengendalian Allah, ini adalah salah satu faktor pemersatu yang paling besar dalam Pergerakan pekabaran firman Tuhan keseluruh dunia. Umat Allah adalah umat yang bersatu. Sistem gereja untuk membagikan persepuluhan antara Daerah / Wilayah di seluruh dunia dan dalam membagikan dana dengan ladang pekerjaan sedunia telah menjadi cara yang mengagumkan dalam mempersatukan pekerjaan di seluruh dunia.

 

Bagaimana Persepuluhan Digunakan? Persepuluhan harus dikuduskan untuk pekerjaan pelayanan, kebutuhan para hamba Tuhan untuk mengajar Alkitab dan untuk menyokong administrasi daerah/wilayah dalam memelihara jemaat-jemaat dan usaha-usaha misionaris di ladang. Persepuluhan itu tidak boleh digunakan untuk pekerjaan lain, untuk membayar utang jemaat atau lembaga, atau program pembangunan. "Suatu pekabaran yang sangat jelas dan pasti lelah diberikan kepada kita umatNya. Diperingatkan kepada jemaat untuk menggunakan / menerapkan persepuluhan untuk berbagai tujuan yang walaupun baik, bukanlah merupakan tujuan penggunaan persepuluhan yang telah Tuhan perintahkan.

 

Bagaimana Mengembalikan Perpuluhan. Persepuluhaand alah milik Tuhan dan harus dibawa sebagai suatu tindakan perbaktian ke dalam perbendaharaan Daerah / Wilayah melalui jemaat di mana keanggotaan seseorang berada. Para Pekerja Daerah / Wilayah dan Pengurus Jemaat Harus Menjadi Teladan dalam Mengembalikan Persepuluhan. Para pekerja Daerah / Wilayah dan ketua-ketua jemaat, serta pengurus lain dan para pemimpin lembaga harus mengakui ini sebagai prinsip kepemimpinan dalam pekejaan Allah, agar contoh yang baik dibuat dalam hal mengembalikan persepuluhan. Tidak seorang pun boleh terus menjadi pengurus jemaat atau pekerja daerah/ wilayah jika tidak melakukan standar kepemimpinan ini. Perpuluhan Suatu Tuntutan Alkitabiah  - Sekalipun pengembalian persepuluh & tidak dilaksanakan sebagai ukuran keanggotaan, ini diakui sebagai tugas Alkitabiah yang harus dilakukan oleh setiaporang yang percaya kepada Allah dan sebagai salah satu latihan kerohanian dalam mana pemberinya harus mengakui dengan iman kepenuhan berkat dalam kehidupan dan pengalaman Kristen.

 

"Bawalah seluruh persembahan persepuluhan itu ke dalam  rumah perbendaharaan, supaya ada persediaan makanan di rumah-Ku dan ujilah Aku, firmanTuhan semesta alam, apakah Aku tidak membukakan bagimu tingkap-tingkap langit dan mencurahkan berkat kepadamu sampai berkelimpahan" (Mal. 3:10). Selain persepuluhan, Alkitab menekankan tugas kita untuk membawa persembahan kepada Tuhan. Menahan persembahan disamakan dengan menahan persepuluhan dan disebut dengan perampokan (Mal 3:8 - Bolehkah manusia menipu Allah? Namun kamu menipu Aku. Tetapi kamu berkata: "Dengan cara bagaimanakah kami menipu Engkau?" Mengenai persembahan persepuluhan dan persembahan khusus!). Gereja yang benar sejak permulaannya telah mengikuti praktek pemberian persembahan secara berlimpah bagi pekerjaan Allah. Sebagai hasilnya kemakmuran dan berkat yang besar telah menyokong pekerjaan itu. Umat Allah telah bersatu menyokong pekerjaan Tuhan dengan limpah, oleh memberikan persembahan sesuai dengan pendapatan mereka.

Persembahan sebagai ungkapan kasih kita kepada Tuhan atas berkat kehidupan yang kita nikmati, tidak ada batasnya. Persembahan tidak ditentukan persentasenya tetapi masing-masing dengan sekedar persembahan, sesuai dengan berkat yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu - Ulangan 16:17. Berilah kepada TUHAN kemuliaan nama-Nya, bawalah persembahan dan masuklah ke pelataran-Nya!- Mazmur 96:8

Perpuluhan adalah milik Tuhan yang kita harus kembalikan yaitu 10 % dari penghasilan kita kepadaNya. Imamat 27:30Demikian juga segala persembahan persepuluhan dari tanah, baik dari hasil benih di tanah maupun dari buah pohon-pohonan, adalah milik TUHAN; itulah persembahan kudus bagi TUHAN.” Bagaimanakah anjuran Tuhan bagi kita untuk menguji berkat-berkat yang Ia janjikan?  

Maleakhi 3:10“Bawalah seluruh persembahan persepuluhan itu ke dalam rumah perbendaharaan, supaya ada persediaan makanan di rumah-Ku dan ujilah Aku, firman TUHAN semesta alam, apakah Aku tidak membukakan bagimu tingkap-tingkap langit dan mencurahkan berkat kepadamu sampai berkelimpahan. 

II Korintus 9:7Berikan dengan hati yang penuh suka cita, karena engkau ingin menyenangkan Tuhan. Ada dalam Alkitab, hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita.

Adakah perintah pemberian perpuluhan dan persembahan yang suci ini ditiadakan oleh kedatangan Yesus selama dia menjelma jadi manisia?  Perhatikan pernyataan Yesus dalam Matius 23:23 Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis dan jintan kamu bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kamu abaikan, yaitu: keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan dan yang lain jangan diabaikan

Ayat ini menguatkan bahwa Yesuslah yang memerintahkan pengembalian perpuluhan, dengan satu pengertian yang benar bukan dengan paksa bukan dengan kekerasan dan menjadi alat pemerasan bagi anggota jemaat seperti yang sudah dilakukan oleh para ahli Taurat bahkan beberapa Gereja pada jaman dewasa ini.

Keadilan harus ditegakkan, belas kasihan harus dilakukan dan kesehatian harus dimanifestasikan karena dengan mengembalikan perpuluhan bukan pengganti akan hal tersebut. Yang satu harus dilakukan (keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan) dan yang lain jangan diabaikan (PERPULUHAN DAN PERSEMBAHAN)

Lebih jelasnya point dari ayat ini adalah sebagai berikut:

  1. Perpuluhan adalah milik Allah jangan curi itu, berikan kepada perbendaharaan jemaat dimana kamu berada.
  2. Perpuluhan bukan hak atau milik kita (semua kita apa pendeta, penatua, anggota jemaat) yang memiliki penghasilan harus mengembalikan 10% kepada Tuhan. Itu perintah Allah bukan perintah manusia.
  3. Allah tidak meminta lebih dari 10% atau kurang dari 10%, ikuti seperti yang diperintahkannya. Lebih atau kurang dari 10% mengartikan bukan perpuluhan lagi (sepersepuluh dari pendapatan kita). Perpuluhan dipergunakan untuk para hamba Tuhan melayani jemaat, mengabarkan Injil, yang berhubungan dengan pelayanan bukan untuk dana pembangunan Gereja.
  4. Berilah Persembahan selain perpuluhan, persembahan adalah ungkapan sukur dan besarnya kasih kita kepada Tuhan .. tidak dibatasi seperti perpuluhan. Persembahan ini dipergunakan untuk kelancaran pelayanan pekerjaan Tuhan seperti, membangun Gereja, membayar sewa perbaktian, listrik, beli peralatan Gereja, biaya kostor Gereja dan operational Gereja.
  5. Konsep perpuluhan didalam Alkitab dilakukan oleh Abraham, kemudian Yakup, Bangsa Israel dan Umat Kristen pada dewasa ini. semuanya untuk pekabaran firman Tuhan dan pelayanan menggembalakan jemaat Tuhan.
  6. Tidak ada ayat didalam Alkitab untuk membatalkan perpuluhan setelah perjanjian Baru.

Yesus tidak menyiadakan Perpuluhan dan persembahan… dia meneguhkannya karena itu perintah dari Yesus sendiri yang dikenal dengan raja Melkisedek.

Ayat-ayat persembahan dan perpuluhan

  1. Sebelum kita mulai mengeluarkan uang, kita haruslah menghormati Tuhan dengan memberikan bagianNya terlebih dahulu. Muliakanlah TUHAN dengan hartamu dan dengan hasil pertama dari segala penghasilanmu.” (Amsal 3:9)
  2. Bagian manakah dari penghasilan kita yang Tuhan minta sebagai milikNya? Demikian juga segala persembahan persepuluhan dari tanah, baik dari hasil benih di tanah maupun dari buah pohon-pohonan, adalah milik TUHAN; itulah persembahan kudus bagi TUHAN.” (Imamat 27:30)
  3. Perpuluhan adalah cara untuk mengajar kita bahwa Allah adalah prioritas nomor satu di dalam hidup kita. "Haruslah engkau benar-benar mempersembahkan sepersepuluh dari seluruh hasil benih yang tumbuh di ladangmu, tahun demi tahun. Di hadapan TUHAN, Allahmu, di tempat yang akan dipilih-Nya untuk membuat nama-Nya diam di sana, haruslah engkau memakan persembahan persepuluhan dari gandummu, dari anggurmu dan minyakmu, ataupun dari anak-anak sulung lembu sapimu dan kambing dombamu, supaya engkau belajar untuk selalu takut akan TUHAN, Allahmu” (Ulangan 14 : 22-23)
  4. Bagaimanakah perpuluhan digunakan pada masa lalu di Israel? Mengenai bani Lewi, sesungguhnya Aku berikan kepada mereka segala persembahan persepuluhan di antara orang Israel sebagai milik pusakanya, untuk membalas pekerjaan yang dilakukan mereka, pekerjaan pada Kemah Pertemuan” (Bilangan 18: 21)
  5. Kristus melegitimasikan perpuluhan. Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis dan jintan kamu bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kamu abaikan, yaitu: keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan dan yang lain jangan diabaikan” (Matius 23:23)
  6. Bagaimanakah Paulus mengatakan bahwa pelayanan Berita Kebenaran perlu ditunjang? Tidak tahukah kamu, bahwa mereka yang melayani dalam tempat kudus mendapat penghidupannya dari tempat kudus itu dan bahwa mereka yang melayani mezbah, mendapat bahagian mereka dari mezbah itu? Demikian pula Tuhan telah menetapkan, bahwa mereka yang memberitakan Injil, harus hidup dari pemberitaan Injil itu. (1 Korintus 9 : 13-14)
  7. Pada dasar fundamental apakah kewajiban untuk membayar perpuluhan itu? Tuhanlah yang empunya bumi serta segala isinya, dan dunia serta yang diam di dalamnya” (Mazmur 24:1) “
  8. Darimanakah asal kekayaan itu? Tetapi haruslah engkau ingat kepada TUHAN, Allahmu, sebab Dialah yang memberikan kepadamu kekuatan untuk memperoleh kekayaan, dengan maksud meneguhkan perjanjian yang diikrarkan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu, seperti sekarang ini” (Ulangan 8:18), “
  9. Selain dari perpuluhan, hal lain apakah yang diminta untuk kita bawa kehadapanNya? Berilah kepada TUHAN kemuliaan nama-Nya, bawalah persembahan dan masuklah ke pelataran-Nya!” (Mazmur 96:8)
  10. Tuhan mengatakan bahwa kita merampok Allah jika kita tidak memberikan perpuluhan dan persembahan kita. Bolehkah manusia menipu Allah? Namun kamu menipu Aku. Tetapi kamu berkata: "Dengan cara bagaimanakah kami menipu Engkau?" Mengenai persembahan persepuluhan dan persembahan khusus!” (Maleakhi 3:8)
  11. Bagaimanakah anjuran Tuhan bagi kita untuk menguji berkat-berkat yang Ia janjikan? Bawalah seluruh persembahan persepuluhan itu ke dalam rumah perbendaharaan, supaya ada persediaan makanan di rumah-Ku dan ujilah Aku, firman TUHAN semesta alam, apakah Aku tidak membukakan bagimu tingkap-tingkap langit dan mencurahkan berkat kepadamu sampai berkelimpahan” (Maleakhi 3:10)
  12. Berikan dengan hati yang penuh suka cita, karena engkau ingin menyenangkan Tuhan. Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita” (II Korintus 9:7)
  13. Tuhan mengatakan bahwa pemberianmu haruslah merefleksikan dengan sejujurnya apa yang telah diberikan kepadamu. Tetapi masing-masing dengan sekedar persembahan, sesuai dengan berkat yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu." (Ulangan 16:17)***

Additional information